Khamis, 14 Julai 2011

SERING Bertanya Sesat Jalan


Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, segala puji khas kepada Allah yang memberikan kesempatan demi kesempatan kepada hambaNya bercucuk tanam dalam negeri dunia bagi dituai di negeri akhirat yang kekal. Selawat dan salam atas rasul junjungan Muhammad s.a.w sebaik-baik kejadian dan sebaik-baik contoh teladan.Tajuk kali ini bertentangan dengan pepatah yang selalu kita dengar iaitu "MALU BERTANYA SESAT JALAN".

Sering kita dengar apabila ingin mendalami sesuatu ilmu kita perlu banyak bertanya bagi memudahkan proses pemahaman. Tapi sedarkah kita bahawa kadang-kadang kita memperolehi ilmu bukan hanya dengan teori namun dengan praktikal iaitu merasai. Konklusi awalnya ILMU bukan hanya diperolehi dengan cara MENGETAHUI namun ilmu juga diperolehi dengan cara MERASAI.

Banyak bertanya ini mempunyai sejarah tersendiri. Bangsa yang paling banyak bertanya adalah Bani Israel. Apabila nabi Musa a.s. meminta mereka mencari seekor lembu atau sapi mereka bertanya warnanya. Lalu dijawab Allah warnanya kekuningan lalu mereka bertanya lagi, yang bunting atau tidak bunting, maka Allah jawab yang tidak bunting. Pertanyaan dan pertanyaan terus diajukan Yahudi kepada nabi Musa sehingga Allah merakamkan perangai banyak bertanya YAHUDI ini dalam al-Quran sebagai peringatan kepada Umat Muhammad s.a.w.

Allah berfirman dalam surah al-Maedah ayat 101 dan 102 dan mafhumnya;

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تَسۡـَٔلُواْ عَنۡ أَشۡيَآءَ إِن تُبۡدَ لَكُمۡ تَسُؤۡكُمۡ وَإِن تَسۡـَٔلُواْ عَنۡہَا حِا ينَ يُنَزَّلُ ٱلۡقُرۡءَانُ تُبۡدَ لَكُمۡ عَفَٱللَّهُ عَنۡہَا‌ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌ حَلِيمٌ۬

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu bertanyakan (kepada Nabi) perkara-perkara yang jika diterangkan kepada kamu akan menyusahkan kamu dan jika kamu bertanya mengenainya ketika diturunkan Al-Quran, tentulah akan diterangkan kepada kamu. Allah maafkan (kamu) dari (kesalahan bertanyakan) perkara-perkara itu (yang tidak dinyatakan di dalam Al-Quran); kerana Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar."


قَدۡ سَأَلَهَا قَوۡمٌ۬ مِّن قَبۡلِڪُمۡ ثُمَّ أَصۡبَحُواْ بِہَا كَـٰفِرِينَ

"Sesungguhnya perkara-perkara yang serupa itu pernah ditanyakan (kepada Nabi mereka) oleh suatu kaum dahulu sebelum kamu da mereka tidak menerima, kemudian mereka menjadi kafir dengan sebab pertanyaan itu (kerana setelah diterangkan, merekanya)"

Nabi yang diutuskan kepada Bani Israel ialah nabi Musa a.s. Baginda pernah mengaku kepada umatnya bahawa baginda adalah manusia yang paling alim yang hidup di dunia ketika itu. Kemudian Allah yang bersifat dengan berkata-kata menegur nabi Musa a.s. dan mempertemukan Nabi Musa a.s. dengan seorang lagi nabi iaitu nabi Khidir a.s. Kemudian nabi Musa a.s. diperkenan oleh Allah untuk bersahabat dengan nabi Khidir a.s. dan nabi Khidir a.s. memberi hanya satu syarat utama kepada nabi Musa a.s.

قَالَ فَإِنِ ٱتَّبَعۡتَنِى فَلَا تَسۡـَٔلۡنِى عَن شَىۡءٍ حَتَّىٰٓ أُحۡدِثَ لَكَ مِنۡهُ ذِكۡرً۬ا

"Dia menjawab: Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu."

Diringkaskan cerita kedua-dua nabi di atas. Apabila mereka dalam pelayaran nabi Khidir a.s. merosakkan perahu yang mereka tumpangi lalu nabi Musa a.s. hairan dan terus bertanya kenapa kamu rosakkan perahu ini sedangkan pemiliknya bermurah hati menumpangkan kita. Nabi Khidir a.s. memperingatkan nabi Musa a.s bahawa syarat ingin mengikutinya dalam perjalanan tersebut ialah jangan bertanya apa-apa. Kemudian dalam perjalanan itu, apabila berjumpa dengan seorang kanak-kanak, nabi Khidir membunuh kanak-kanak tersebut lalu nabi Musa a.s. yang lupa akan syarat awal tadi terus bertanya kepada nabi Khidir a.s. kenapa membunuh kanak-kanak yang bersih tidak berdosa itu. Hal ini terus berlaku walaupon sudah diingatkan oleh nabi Khidir a.s. bahawa jangan bertanya jika ingin MENGIKUTInya namun nabi Musa a.s tetap bertanya apabila mereka berdua melalui sebuah perkampungan lalu mereka meminta sedikit makanan kepada penduduk di kampung tersebut akan tetapi permintaan mereka tidak dilayan. Apabila nabi Khidir a.s. ternampak sebuah tembok yang hampir runtuh di kampung tersebut nabi Khidir a.s terus membantu mengukuhkan tembok tersebut tanpa meminta apa-apa ganjaran dan nabi Musa a.s. tetap terus bertanya. Maka berpisahlah dua sahabat ini kerana tidak mematuhi syarat persahabatan supaya jangan banyak bertanya.

Perahu yang dipecahkan oleh nabi Khidir a.s. adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut. Nabi khidir a.s. mencacatkan perahu tersebut kerana kemudiannya akan datang seorang raja untuk merampas perahu-perahu yang tidak cacat. Kanak-kanak tersebut pula, ibubapanya adalah orang beriman dan kanak-kanak tersebut akan mempengaruhi ibubapanya melakukan perbuatan zalim dan kufur. Manakala tembok yang dibina dan diperkukuhkan oleh nabi Khidir a.s. itu ada di bawahnya harta milik dua orang anak yatim dan ayah mereka adalah orang-orang soleh. Allah mentakdirkan mereka sendiri yang akan mendapat harta-harta itu apabila sudah cukup umur. Lalu nabi Khidir a.s. menegaskan baginda tidak melakukan sesuatu perkara menurut kehendak akal fikirannya melainkan ketentuan Allah jua.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan